Skip to content

Etika Menulis Di Internet

Etika menulis di internet merupakan pendapat atau opini pribadi seseorang mengenai aturan atau sopan santun menulis di dalam dunia maya. Aturan–aturan tersebut harus dapat dipahami oleh setiap individu. Tetapi, masih banyak kita temukan mereka yang menulis tanpa menggunakan aturan atau sopan santun yang semestinya. Mereka abai dan tidak ambil pusing dalam mempublikasikan sesuatu, seperti gambar, video, atau mengirimkan pesan melalui email, tanpa memerhatikan kode etik yang semestinya berlaku.

Padahal, semua orang dapat membaca artikel tersebut. Tentu saja, jika ada artikel yang berisi pesan yang bersifat negatif, dan berdampak merugikan bagi banyak orang, maka secara tidak langsung, pesan tersebut akan mengarahkan para pembaca pada sesuatu yang tidak baik juga. Seperti yang kita ketahui, pola pikir setiap manusia memang berbeda–beda, mengenai batasan-batasan baik ataupun yang buruk terhadap suatu artikel. Tidak ada salahnya, jika ada pembatasan secara umum mengenai etika berbahasa yang dapat digunakan dalam penulisan artikel, dengan tujuan agar dapat dipahami oleh banyak orang.

Ada beberapa etika yang perlu kita ketahui dalam menulis/memposting tulisan kita di internet :

  • jangan pernah menggunakan kalimat-kalimat yang kasar.
  • gunakan kata-kata yang sopan
  • tidak mengandung unsur SARA
  • jangan mengundang pertengkaran , maksudnya tulisan tersebut bersifat fitnah/tidak benar,    sehingga pembaca mempersoalkan tulisan tersebut, dan pembaca bisa saja membawa penulis pada tuntutan hukum
  • berbagilah pengetahuan yang berharga
  • hindarkan informasi yang bersifat negatif
  • tidak melanggar hukum hak cipta
  • tulisan yang dibuat bukan hasil “plagiat”
  • gunakan kalimat yang sederhana, sehingga pembaca mudah memahami tulisan tersebut
  • tulisan berupa fakta bukan bohongan
  • berilah informasi yang berguna bagi pembaca
  • jangan menggunakan kata yang berulang-ulang
  • tidak memanipulasi data
  • selalu menyertakan sumber ketika mengambil tuliasan dari web lain.

Sebaiknya  yang harus kita lakukan ketika menulis di internet adalah meningkatkan kewaspadaan kita dan berpedoman pada etika. Artinya, kita harus memikirkan terlebih dahulu terhadap apa yang akan kita tulis, apakah akan membawa dampak positif ataupun negatif. Dan, apa yang kita tulis harus memiliki tujuan yang jelas, agar tidak merugikan diri sendiri maupun orang lain.
Pada era reformasi ini, kita dapat bebas memberikan pendapat, namun kita tetap harus menyadari pendapat atau pesan yang akan kita sampaikan dan publikasikan melalui internet, karena semuanya akan memberikan pengaruh bagi mereka yang membaca tulisan tersebut. Kita mempunyai kebebasan berpendapat, namun kebebasan tersebut haruslah kebebasan yang bertanggung jawab. Jadi, pesan apapun yang ingin disampaikan akan mendapatkan respons dan selama pendapat ataupun pesan tersebut tidak mengandung hal negatif, namun bermanfaat, kita tidak perlu takut untuk menulis dan memublikasikannya.

Sumber : http://ubay16.wordpress.com/2013/10/03/etika-menulis-di-internet/

http://arfianbagus.blogspot.com/2011/07/etika-menulis-di-internet.html

http://riamande7jelita.blogspot.com/2012/10/etika-menulis-di-internet_3.html

PROCEDURE

1. Mulai

2. Tentukan Pilihan

3. Nilai W

- Jika nilai W belum diketahui, lanjut langkah 5

- Jika nilai W diketahui, lanjut langkah 19

- Jika ingin berhenti lanjut langkah 28

4. Nilai V

- Jika nilai V belum diketahui, lanjut langkah 8

- Jika nilai V diketahui, lanjut langkah 13

- Jika ingin berhenti lanjut langkah 28

5. Masukkan I (Tegangan)

6. Masukkan R (hambatan)

7. Hitung V = I x R

8. Nilai V

9. Lanjut langkah 15

10. Masukkan V (Tegangan)

11. Masukkan I (Arus)

12. Masukkan t (Waktu)

13. Hitung W = V x I x t

14. Nilai W

15. Lanjut langkah 21

16. Masukkan W (Energi)

17. Masukkan t (Waktu)

18. Hitung P = W/t

19. Nilai P

20. Menghitung Ulang

- Jika Ingin kembali menghitung, lanjut langkah 24

-  Jika Ingin berhenti, lanjut langkah 28

21. Pilihan Menghitung Ulang

- Jika ingin menghitung ulang V (Tegangan),

lanjut langkah 8

- Jika ingin menghitung ulang W (Energi), lanjut

langkah 13

- Jika ingin menghitung ulang P (Daya), lanjut

langkah 21

22. Berhenti

23. Selesai

Flowchart

1

=================================

2

 

 

Program

write(*,1)

1     format (6x,’project 1′,/3x,’Menghitung Daya’)

Write (*,*)

write (*,*) ‘Keterangan Rumus Tersedia’

write (*,*) ‘V = Tegangan (Volt)’

write (*,*) ‘I = Arus Listrik (Ampere)’

write (*,*) ‘R = Hambatan (Ohm)’

write (*,*) ‘W = Energi dalam listrik (Joule)’

write (*,*) ‘P = Daya yang dihasilkan (Watt)’

write (*,*) ‘t = Waktu (Detik)’

write (*,*)

write (*,*) ‘——————————————-’

write (*,*) ‘——————————————-’

write (*,*)

400   write (*,*) ‘Tuliskan angka pilihan Anda’

write (*,*) ‘ketik kode angka’

write (*,*) ’1. jika W belum diketahui’

write (*,*) ’2. jika W diketahui’

write (*,*) ’3. jika ingin berhenti’

read (*,’(BN,F2.0)’,err=401) pilihan

IF (Pilihan.EQ.1.) go to 50

IF (Pilihan.EQ.2.) go to 300

IF (Pilihan.EQ.3.) go to 900

IF (Pilihan.GT.3.) go to 10

10     write (*,11)

11     format (//,1x,’anda kurang beruntung

memasukkan data, coba lagi’)

goto 400

401    write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 400

50     write (*,*)

write (*,*) ‘——————————————-’

write (*,*) ‘——————————————-’

write (*,*)

write (*,*) ‘Tuliskan angka pilihan Anda’

write (*,*) ‘ketik kode angka’

write (*,*) ’1. jika V belum diketahui’

write (*,*) ’2. jika V diketahui’

write (*,*) ’3. jika ingin berhenti’

read (*,’(BN,F2.0)’,err=51) pilihan

IF (Pilihan.EQ.1.) go to 100

IF (Pilihan.EQ.2.) go to 200

IF (Pilihan.EQ.3.) go to 900

IF (Pilihan.GT.3.) go to 12

12     write (*,11)

go to 50

51     write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 50

100   write (*,*)

write (*,*) ‘—————————————–’

write (*,*) ‘——————————————’

write (*,*) ‘                           ============’

write (*,*) ‘                            ==                 ==’

write (*,*) ‘Rumus Menghitung  ==  V=I x R   ==’

write (*,*) ‘    Tegangan           ==                ==’

write (*,*) ‘                             ===========’

write (*,*) ‘————————————————–’

write (*,*) ‘——————————————-’

write (*,*)

103    Write (*,*) ‘masukkan I (Ampere)’

Read (*,*,err=101) I

104    Write (*,*) ‘masukkan R (Ohm)’

Read (*,*,err=102) R

V = I*R

Write (*,2) V

2        Format(1x,’Jadi

Tegangan=’,F10.2,2x,’Volt’,F10.2)

goto 150

101    write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 103

102    write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 104

write (*,*)

200   write (*,*)

write (*,*) ‘—————————————-’

write (*,*) ‘—————————————–’

write (*,*) ‘                           ============’

write (*,*) ‘                            ==                ==’

write (*,*) ‘Rumus Menghitung == W = V x I x t   ==’

write (*,*) ‘    Energi               ==                 ==’

write (*,*) ‘                           ============’

write (*,*) ‘——————————————-’

write (*,*) ‘——————————————’

write (*,*)

write (*,*)

203    Write (*,*) ‘masukkan V (Volt)’

Read (*,*,err=201) V

write (*,*)

204   Write (*,*) ‘masukkan I (Ampere)’

Read (*,*,err=202) I

write (*,*)

goto 152

201   write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 203

202   write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 204

150   write (*,*)

write (*,*) ‘——————————————’

write (*,*) ‘——————————————’

write (*,*) ‘                             ==========’

write (*,*) ‘                             ==              ==’

write (*,*) ‘Rumus Menghitung  == W=V x I x t

==’

write (*,*) ‘    Energi                ==               ==’

write (*,*) ‘                            ===========’

write (*,*) ‘——————————————-’

write (*,*) ‘——————————————-’

write (*,*)

write (*,*)

152   Write (*,*) ‘masukkan t (Detik)’

Read (*,*,err=151) t

W = V*I*t

Write (*,3) W

3       Format(1x,’Jadi Energi =’,F10.2,2x,’Joule’,F6.2)

goto 600

151   write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 152

300   write (*,*)

write (*,*) ‘—————————————–’

write (*,*) ‘—————————————–’

write (*,*) ‘                               ==========’

write (*,*) ‘                               ==         W  ==’

write (*,*) ‘Rumus Menghitung    ==   P =  –  ==’

write (*,*) ‘     Daya                  ==          t   ==’

write (*,*) ‘                               ==========’

write (*,*) ‘—————————————–’

write (*,*) ‘—————————————–’

write (*,*)

303   Write (*,*) ‘masukkan W (Joule)’

Read (*,*,err=301) W

304   Write (*,*) ‘masukkan t (Detik)’

Read (*,*,err=302) t

goto 601

301   write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 303

302   write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 304

600  write (*,*)

write (*,*) ‘—————————————–’

write (*,*) ‘—————————————–’

write (*,*) ‘                            ============’

write (*,*) ‘                            ==           W    ==’

write (*,*) ‘Rumus Menghitung  ==    P =  –    ==’

write (*,*) ‘     Daya                 ==          t     ==’

write (*,*) ‘                          =============’

write (*,*) ‘——————————————–

——’

write (*,*) ‘——————————————–

——’

write (*,*)

601   P = W/t

write (*,*)

write (*,*)

Write (*,4) P

4      Format(1x,’Jadi Daya   =’,F10.2,2x,’Watt’,F6.2)

write (*,*)

write (*,*) ‘——————————————-

——-’

write (*,*) ‘——————————————-

——-’

write (*,*)

700  write (*,*) ‘Tuliskan angka pilihan Anda’

write (*,*) ‘ketik kode angka’

write (*,*) ’1. jika ulang menghitung’

write (*,*) ’2. jika tidak mengulangi perhitungan’

read (*,’(BN,F2.0)’,err=701) pilihan

IF (Pilihan.EQ.1.) go to 111

IF (Pilihan.EQ.2.) go to 900

IF (Pilihan.gt.2.) go to 15

15    write (*,11)

GOTO 700

701   write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 700

write (*,*) ‘——————————————

——–’

write (*,*) ‘——————————————

——–’

write (*,*)

111   write (*,*) ‘Tuliskan angka pilihan Anda’

write (*,*) ‘Mengulang Menghitung’

write (*,*) ‘ketik kode angka’

write (*,*) ’1. V (Tegangan)’

write (*,*) ’2. W (Energi)’

write (*,*) ’3. P (Daya)’

read (*,’(BN,F2.0)’,err=1000) pilihan

IF (Pilihan.EQ.1.) go to 100

IF (Pilihan.EQ.2.) go to 202

IF (Pilihan.EQ.3.) go to 302

IF (Pilihan.GT.3.) go to 112

112   write (*,11)

goto 111

1000  write(*,*)’maaf keyword yang anda masukkan

salah!’

goto 111

900   write(*,5)

5       format (6x,’Calculation Power’,//,11x,’Has

done’,//,6x,

-  ’Matur Thanks You’)

stop

End

Sumber : https://blog.ub.ac.id/kedetautiz/2013/05/30/algoritma-flowchart-list-program/

Penggunaan Procedure pada Program Pascal untuk Menghitung Nilai Vce pada Transistor

Posting saya kali ini ingin menjelaskan penggunaan procedure pada program pascal untuk menghitung nilai Vce pada transistor. Pada postingan sebelumnya saya membahas tentang penggunaan function pada pascal.Function (Fungsi) secara garis besar sama dengan procedure yang membedakannya adalah nama fungsi harus dideklarasikan dengan type datanya. Fungsi adalah suatu bagian program yang mengerjakan satu tugas dan hasilnya biasanya hanya satu. Fungsi juga menerima parameter-paramter seperti procedure yaitu Parameter Nilai dan Parameter Variabel. Selain itu fungsi juga diperbolehkan memiliki deklarasi lokal. Procedure selalu diawali dengan dengan kata procedure untuk mendeklarasikannyaProcedure tidak mengembalikan nilai ke program utama, sedangkan fungsi akan mengembalikan nilai ke program utama, itu sebabnya fungsi harus ada tipe datanya (integer, char atau string). Procedure outputnya diletakkan di dalam procedure, kalau fungsi outputnya di letakkan di program utama. Prosedur di panggil diprogram utama dengan menuliskan nama procedure tersebut di program utama.

Berikut contoh penggunaan procedure pada pascal untuk menghitung nilai Vce pada transistor :

procedure

Berikut outputnya setelah running :

hasil procedure

Berikut dilampirkan juga flowchart untuk memahami program lebih lanjut :

new flowchart softskill

Tidak ada perubahan pada flowchart program diatas dengan sebelumnya, karena function dan procedure pada dasarnya hampir mirip. Yang membedakan hanyalah pada penulisan program  procedure selalu diawali dengan dengan kata procedure untuk mendeklarasikannya, sehingga saat ingin membaca program yang dituliskan tersebut diakhir program end tidak diberi tanda titik (.) namun titik koma(;) dan dilanjutkan dengan

begin

transistor;

end.

jadi maksud dari kutipan listing diatas, nama label procedure yang telah ditulis di penulisan program di awal di panggil kembali untuk menampilkan isi program yang telah ditulis.

Sumber :

http://namakuvee.wordpress.com/2013/06/30/penggunaan-procedure-pada-program-pascal-untuk-menghitung-nilai-vce-pada-transistor/

http://sangwidy.wordpress.com/web-design/oop-1/sub-routinction-function-voidfunction/procedure-dan-fungsi-pada-pascal/ diakses tanggal 30 Juni 2013 , 16:15

http://belajar-program.ueuo.com/?p=166 diakses tanggal 30 juni 2013 , 16:17

Looping Flowchart Catu Daya Digital

Pencatu Daya (Inggris: power supply) adalah sebuah piranti elektronika yang berguna sebagai sumber daya untuk piranti lain, terutama daya listrik. Pada dasarnya pencatu daya bukanlah sebuah alat yang menghasilkan energi listrik saja, namun ada beberapa pencatu daya yang menghasilkan energi mekanik, dan energi yang lain.

Konsep pembuatan catu daya digital ini adalah memanfaatkan DAC (digital to analog converter) yang telah dikuatkan oleh rangkaian penguat sebagai pengendali tegangan outputnya, dan sebagai feed back nya, penulis menggunakan ADC 10 bit mikro ATMega16 untuk mengukur tegangan outputnya secara pasti. Tegangan output catu daya ini bisa di-set mulai 0 volt sampai 32 volt DC dg arus maksimumnya ±1,5 Amper. Diagram bloknya seperti di bawah ini:

Kita bahas satu-satu,

Sebagai pusat kendali adalah ATMega16. Yang berfungsi memberikan output biner 1 dan 0 sebanyak 16 bit secara paralel ke rangkaian DAC. dan melakukan pembacaan tegangan output akhir dg ADC 10 bit internalnya.  Rangkaian sistem minimumnya seperti ini:

DAC yang digunakan adalah rangkaian R2R ladder yang mengkonversi nilai biner 16 bit ke besaran tegangan analog. Dikatakan R2R ladder karena mirip seperti tangga yang menaikkan tegangan outputnya sebesar Vref/65536 volt setiap penambahan 1 bit pada masukannya. Rangkaian R2R laddernya seperti di bawah ini:

Nilai output tegangan DACnya adalah Z*(Vcc/((2^n)+1))), dengan Z adalah bilangan desimal 16 bit (mulai 0 s/d 65535) Vcc adalah 5 volt, n = jumlah bit, yaitu 16 bit. Shingga output DACnya bisa disederhanakan menjadi DAC out = Z*(5Volt/65536) volt. Nilai z ditentukan dengan memberikan logika 1 atau 0 (5volt atau 0 volt) pada PORTB dan PORTD mikro. Bila PORTB dan PORTD mikro berlogika 1 semua (0Xff) didapatkan:

Z=1*(2^15)+ 1*(2^14)+ 1*(2^13)+………. +1*(2^1)+ 1*(2^0)=65535 maka DAC out nya adalah 65535*(5volt/635536) = 4,9999237060546875 atau mendekati 5 volt (maksimum).

Rangkaian penguat berfungsi mendapatkan tegangan dan arus output yang lebih besar, karena catu daya ini didesain untuk tegangan output maksimum 32 volt.. mengandalkan output tegangan DAC saja tentunya tidak cukup karena maksimumnya hanya 5 volt. Rangkaian penguat ini terbagi menjadi 2 bagian, yaitu penguat tegangan dan penguat arus, Komponen utama penguatnya adalah transistor.

Sebagai penguat tegangan, digunakan transistor BC547 dan BC557 yg memiliki gain cukup besar. Besarnya gain (penguatan) tegangan di atas ditentukan oleh R2 dan R3 sebesar (R2+R3)/R3 atau sekitar 7,8 kali tegangan DAC. Untuk pnguat arusnya digunakan rangkaian darlington kombinasi TIP122 dan jengkol 2N3055 sehingga drop tegangan output anggaplah sekitar 0,7×2 volt = 1,4 volt (drop tegangan basis-emitor ). Anggaplah tegangan DAC maksimum adalah 5 volt, maka output penguatnya adalah (5×7,8)-1,4 volt = sekitar 37,6 volt. Tapi hal ini tidak mungkin terjadi karena maksimum tegangn input DC yang digunakan adalah 35 volt. Sehingga maksimum teg. Outputnya  ya  sekitar 35 volt – 1,4 volt = 33,6 volt saja. Dari sini rangkaian di atas sudah cukup bila digunakan untuk mendesain catu daya tegangan output dari 0 s/d 32 volt.

R4 dan R5 di atas berfungsi sebagai rangkaian pembagi tegangan agar tegangan output nya dpat dibaca oleh mikro. Tegangan output catu daya maksimum adlah 32 volt. Bila langsung dibaca oleh mikro.. bisa bisa pin mikronya langsung meleduk (kobong):D, untuk itu diperlukan rangkaian penurun tegangan seperti di atas.  Tegangan drop pada pin “teg.” Adalah Vout x R5/(R4+R5) atau 32 volt x 150k / 1150k atau sekitar 4,17 volt. Nilai inilah yang maksimum terbaca oleh ADC sehingga mikro masih aman.. R4 dan R5 sengaja dibuat besar agar tidak terjadi drop arus pada beban outputnya . Sedangkan R Shunt di atast fungsinya untuk sensitivitas pengukuran arus beban pada output. R shunt dibuat sekecil mungkin agar tidak terjadi drop tegangan dan arus yang terlalu besar pd output. TRUS Bagaimana kita tahu arus pada beban..?  caranya adalah dg mengukur tegangan pada R shunt melalui ADC mikro dan membaginya dengan nilai R shunt.. misal, diketahui R shunt adalah 0.2 ohm dan tegangan pada pin “arus” yang yg terbaca mikro adalah 100 mVolt, maka Arusnya sekitar 100 mVolt/0.2 ohm = 500 mA.

ADC seperti telah di jelaskan di atas. Terdpt dua channel ADC yang digunakan , yaitu channel 0 (PORTA.0) dan channel 1 (PORTA.1). channel 0 untuk mengukur tegangan output sedangkan channel 1 untuk arusnya. ADC yang digunakan 10 bit sehingga resolusi tegangan output yang bisa diukur adalah Vcc/1024, yaitu sekitar 4,88 mV. Nilai tegangan dan arus yang terbaca ini kemudian digunakan sebagai masukan kendali DAC oleh mikro ATMega16, bila tegangan output kurang dari set point, maka mikro harus menambah nilai DAC nya untuk menambah tegangan dan sebaliknya. Sehingga didapatkan tegangan output yang fix sesuai set point yang diatur pada program.

Rangkaian keseluruhan sistem seperti dibawah, , (klik untuk memperbesar)

setelah merancang hardware, saatnya membuat software/algoritma pengendalian tegangan dan arusnya.. secara umum algoritma untuk regulasi tegangan adalah dengan membaca tegangan dari sambungan “teg.” melalui ADC pada PINA.0. tegangan tersebut dikalikan dg suatu konstanta untuk kalibrasi dg tegangan output sebenarnya. Bila tegangan kurang dari tegangan set point-20 mV maka tegangan output DAC ditambah terus, sebaliknya bila tegangan output catu daya lebih dari set point+20 mV maka tegangan output DAC dikurangi. 20 mV adalah toleransi setpoint tegangan output. Untuk regulasi arus pada sumber arus prinsipnya sama, dg membaca tegangan R shunt pada ADC PINA.1 dan membaginya dengan 0.2 ohm (hambatan R shunt/lihat rangkaian di atas). lebih jelasnya, flow chart sistem umumnya seperti ini :

Sumber : http://herddyy.wordpress.com/2014/04/27/looping-flowchart-catu-daya-digital/

               http://kurangsangu.wordpress.com/2012/04/05/catu-daya-digital-terkontrol-mikro-atmega16/

Flowchart

Nama : M. Ridwan Muslim

Kelas : 3IB03C

NPM : 18411193

  • Bagan-bagan yang mempunyai arus yang menggambarkan langkah-langkah penyelesaian suatu masalah.
  • Merupakan cara penyajian dari suatu algoritma. Ada 2 macam Flowchart :
  • System Flowchart = urutan proses dalam system dengan menunjukkan alat media input, output serta jenis media penyimpanan dalam proses
    pengolahan data.
  • Program Flowchart = urutan instruksi yang digambarkan dengan symbol tertentu untuk memecahkan masalah dalam suatu program.

imageimage

image

| Pembuatan Flowchart

Tidak ada kaidah yang baku.

  • Flowchart = gambaran hasil analisa suatu masalah
  • Flowchart dapat bervariasi antara satu pemrogram dengan pemrogram lainnya.
  • Secara garis besar ada 3 bagian utama:
    – Input
    –Proses
    – Output
  • Hindari pengulangan proses yang tidak perlu dan logika yang berbelit sehingga jalannya proses menjadi singkat.
  • Jalannya proses digambarkan dari atas ke bawah dan diberikan tanda panah untuk memperjelas.
  • Sebuah flowchart diawali dari satu titik START dan diakhiri dengan END.

 

Sumber : http://dimaswaluyojati.wordpress.com/tag/elektronika/

Dasar dari flowchart dan micro controller dan micro prosesor

Nama : M. Ridwan Muslim

Kelas : 3IB03C

NPM : 18411193

Dalam posting kali ini saya akan memberikan penjelasan tentang  flowchart flowchart dasar dan sedikit pengertian micro kontroler dan micro prosesor.
 
I.FLOWCHART
Flowchart adalah sebuah diagram alur yang menjelaskan tentang sebuah program atau bisa dibilang sebuah diagram yang akan menjelaskan sebuah kegiatan dari mulai sampai kegiatan itu selesai.
Dalam proses membuat flowchart  kita harus mengenal dasar-dasar dari flowchart yang terdiri dari START-INPUT-PROSES-OUTPUT-END dan sebagai penghubungnya atau konektornya adalah tanda panah.
dan lebih jelasnya lagi tersusun sebagai berikut:
 
Gambar diatas adalah gambar diagram alur dasar atau flowchart dasar.
Di flowchart dasar ada 5 buah step simple yang bisa anda gunakan untuk belajar membuat flowchart,dan saya akan membuat contoh dari flowchart dasar,sebagai berikut:
Flowchart diatas adalah flowchart tentang mengumpulkan uang dan saya akan menjelaskan tentang flowchart diatas secara singkat:
1.start atau mulai adalah sebuah permulaan dari sebuah flowchart atau bisa kita anggap sebagai ancang-ancang.
2.input atau masukan adalah sebuah bahan yang akan digunakan didalam proses.
3.proses adalah sebuah step yang menunjukan jalannya sebuah program.
4.output atau keluaran adalah hasil dari sebuah flowchart.
5.end atau selesai adalah sebuah akhir atau batas dari sebuah program.
Jadi maksut dari flowchart yang saya buat tadi adalah sebagai berikut:
1.mulai/START.
2.anda harus mempunyai uang terlebih dahulu.
3.anda simpan uang sebisa mungkin atau kurangi pengeluaran dan maksimalkan masukan.
4.uang anda sudah terkumpul.
5.selesaiEND.
 
Setelah anda dapat mengerti flowchart diatas,anda bisa mengembangkan flowchart anda dengan menggunakan pilihan.

ilihan adalah sebuah pilihan dalam proses,pilihan dapat menampilkan pilihan lebih dari satu(tidak satu),dan berikut adalah lambang dari pilihan:

Dan saya akan memberikan satu contoh kembali,sebagai berikut:
Maksut dari flowchart pembuatan program diatas adalah:
1.mulai/START.
2.input,bahan program yang harus digunakan dalam pembuatan program.
3.proses,buat program.
4.pilihan,apa yang akan dibuat oleh si programer,ada dua pilihan yaitu,baik atau buruk.
Jika baik; maka si programer akan mendapatkan pahala.
                 5.output,si programer akan masuk surga.
Jika buruk;maka si programer akan mendapat dosa.
                 5.output,siprogramer akan masuk neraka.
6.selesai/END.
 

Depresiasi dan Deplesi

A.                  Pengertian Depresiasi 
 
Depresiasi adalah penurunan dalam nilai fisik properti seiring dengan waktu dan penggunaannya. Dalam konsep akuntansi, depresiasi adalah pemotongan tahunan terhadap pendapatan sebelum pajak sehingga pengaruh waktu dan penggunaan atas nilai aset dapat terwakili dalam laporan keuangan suatu perusahaan. Depresiasi adalah biaya non-kas yang berpengaruh terhadap pajak pendapatan. Properti yang dapat didepresiasi harus memenuhi ketentuan berikut:
1. Harus digunakan dalam usaha atau dipertahankan untuk menghasilkan pendapatan.
2. Harus mempunyai umur manfaat tertentu, dan umurnya harus lebih lama dari setahun.
3. Merupakan sesuatu yang digunakan sampai habis, mengalami peluruhan/ kehancuran, usang, atau mengalami pengurangan nilai dari nilai asalnya.
4. Bukan inventaris, persediaan atau stok penjualan, atau properti investasi.
Properti yang dapat didepresiasi dikelompokkan menjadi:
- nyata (tangible): dapat dilihat atau dipegang. Terdiri dari properti personal (personal property) seperti mesin-mesin, kendaraan, peralatan, furnitur dan item-item yang sejenis; dan properti riil (real property) seperti tanah dan segala sesuatu yang dikeluarkan dari atau tumbuh atau berdiri di atas tanah tersebut.
- tidak nyata (intangible). Properti personal seperti hak cipta, paten atau franchise.
Depresiasi merupakan komponen penting dalam analisis ekonomi teknik, karena:
1. Dapat dipergunakan untuk mengetahui nilai suatu asset sesuai dengan waktu.
2. Dapat dipergunakan untuk mengalokasikan depresiasi (accounting depreciation) nilai asset tersebut. Pengalokasian tersebut dipergunakan untuk menjamin bahwa asset yang telah diinvestasikan dapat diperoleh kembali setelah masa layannya selesai.
3. Dengan depresiasi dapat dipergunakan untuk pengurangan pengenaan pajak dengan jalan bahwa asset yang diinvestasikan diperhitungkan sebagai biaya produksi, sehingga hal ini berkaitan dengan pajak.
 
B.  KRITERIA BARANG TERKENA DEPRESIASI
 
Properti yang dapat didepresiasi harus memenuhi ketentuan berikut :
Harus digunakan dalam usaha atau dipertahankan untuk menghasilkan pendapatan.
Harus mempunyai umur manfaat tertentu dan umurnya harus lebih lama dari satu tahun.
Merupakan sesuatu yang digunakan sampai habis, mengalami peluruhan/kehancuran, usang atau mengalami pengurangan nilai dari nilai asalnya.
Bukan inventaris, properti investasi, persediaan atau stok penjualan.
 
Properti yang dapat didepresikan dikelompokkan menjadi :
Nyata (tangible) : dapat dilihat atau dipegang. Terdiri dari properti personal seperti mesin-mesin, kendaraan, peralatan, furnitur dan item-item yang sejenis, serta properti riil seperti tanah dan segala sesuatu yang dikeluarkan dari atau tumbuh atau berdiri di atas tanah tersebut.
Tidak nyata (intangible). Properti personal seperti hak cipta, paten atau franchise.
 
METODE GARIS LURUS
Dalam metode garis lurus maka nilai terdepresi / nilai yang didepresiasikan dari sebuah aktiva dibagi rata sepanjang taksiran umur manfaat aktiva tersebut.
 
Depresiasi=( Nilai Aktiva – Residu ) / Taksiran Umur Manfaat
contoh
Sebuah truk dibeli oleh PT Suka Maju pada tgl 1 Februari 19×1, harga beli Rp. 12.000.000, biaya perbaikan Rp. 1.000.000 taksiran nilai residu Rp. 1.000.000, taksiran masa manfaat 5 tahun, tentukan depresiasi
biaya depresiasi = 13.000.000 – 1.000.000 / 5 : 2.400.000
table depresiasi
Tahun
Jml terdepresiasi
Biaya depresiasi
Akumulasi depresiasi
Nilai buku
19×1
19×2
19×3
19×4
19×5
12.000.000
12.000.000
12.000.000
12.000.000
12.000.000
2.400.000
2.400.000
2.400.000
2.400.000
2.400.000
2.400.000
4.800.000
7.200.000
9.600.000
12.000.000
10.600.000
8.200.000
5.800.000
3.400.000
1.000.000
Hitunglah
tariff depresiasi
depresiasi pertahun
nilai buku setelah 5 tahun
dari suatu aktiva yang berharga Rp. 10.000.000 yang dibeli tanggal 5 Januari. Setelah akhir umur manfaatnya selama 10 tahun nilai sisa Rp. 2.000.000.
tariff depresiasi : 100% / umur taksiran
: 100% / 10 : 10%
depresiasi : (harga perolehan – nilai sisa) x tariff depresiasi/tahun
: 10.000.000 – 2.000.000 x 0,1
: 800.000/ tahun
nilai buku
depresiasi selama 5 tahun : 800.000 x 5 = Rp. 4.000.000
nilai buku : harga perolehan – akumulasi depresiasi
: 10.000.000 – 4.000.000
: 6.000.000
 
METODE UNIT PRODUKSI
Dalam metode ini nilai depresiasi tergantung kepada banyaknya produksi yang sudah dihasilkan oleh aktiva tersebut ( biasanya berupa mesin produksi ). Semakin banyak produksi yang dihasilkan oleh mesin tersebut maka akan semakin banyak pula depresiasinya.
Depresiasi =( Produksi yang dihasilkan / Taksiran Kemampuan Berproduksi ) x Nilai Terdepresi
Contoh :
PT Kita membeli mobil bekas seharga Rp. 600.000 dan mengeluarkan Rp. 150.000 sebagai biaya reparasi, berapa depresiasinya dan nilai buku pada akhir tahun kedua jika mobil tersebut mempunyai nilai sisa Rp. 150.000 dan taksiran umur manfaat 85.000 km lagi, pada tahun pertama mobil dipakai sejauh 12.000 km dan tahun ke dua menempuh 14.000 km
depresiasi perunit : 750.000 – 150.000 / 85.000 km
: Rp 7 / km
Depresiasi th 1 : 7 x 12.000 : 84.000
th 2 : 7 x 14.000 : 98.000
akumulasi depresiasi : 84.000 + 98.000 = 182.000
nilai buku akhir tahun kedua : 750.000 – 182.000 = 568.000
 
METODE SALDO MENURUN GANDA
Metode ini tidak memperhitungkan adanya nilai sisa / residu. Depresiasi tiap periode menggunakan prosentasi yang sama akan tetapi menghasilkan nilai yang berbeda karena nilai depresiasi pertama mengurangi nilai aktiva pada periode kedua dan seterusnya. Artinya nilai aktiva setiap periode selalu berbeda karena nilai aktiva menurun.
Prosentasi Depresiasi =( 100% / taksiran umur manfaat )x2
Depresiasi Periode 1= Prosentase Depresiasi xNilai Aktiva Periode 1
DEpresiasi Periode 2 =Prosentase Depresiasi x Nilai Aktiva Periode2. Dimana nilai aktiva periode 2 adalah nilai aktiva awal dikurangi nilai depresiasi periode 1.
contoh :
Sebuah truk dibeli oleh PT Bromo pada tgl 1 Januari 19×1, harga beli Rp. 12.000.000, biaya perbaikan Rp. 1.000.000 taksiran nilai residu Rp. 1.000.000, taksiran masa manfaat 5 tahun, tentukan depresiasi
biaya depresiasi : 13.000.000 x 40% : 5.200.000
Tahun
Jml terdepresiasi
Tariff
Biaya depresiasi
Akumulasi depresiasi
Nilai buku
19×1
19×2
19×3
19×4
19×5
13.000.000
7.800.000
4.680.000
2.808.000
1.685.000
40%
40%
40%
40%
40%
5.200.000
3.120.000
1.872.000
1.123.000
685.000
5.200.000
8.320.000
10.192.000
11.315.000
12.000.000
7.800.000
4.680.000
2.808.000
1.685.000
1.000.000
Jika suatu aktiva mempunyai nilai sisa maka depresiasi untuk tahun terakhir dihitung sbb :
Depresiasi : Nilai buku awal tahun terakhir – nilai sisa
: 1.685.000 – 1.000.000 : 685.000
 
METODE JUMLAH ANGKA TAHUN
Dalam metode ini depresiasi pada periode pertama jumlahnya paling besar dan dan pada periode terakhir depresiasinya paling kecil. Jadi depresiasi setiap periode berkurang sesuai dengan jumlah angka tahun taksiran umur manfaatnya. Jika taksiran umur manfaat n tahun maka cara menghitungnya adalah
S = n(n+1)/2
Depresiasi tahun 1 =( n / S ) x Nilai Terdepresi
Depresiasi tahun 2=( ( n-1 )/ S ) x Nilai Terdepresi
Depresiasi tahun 3=( ( n-2 ) / S ) x Nilai Terdepresi
Seterusnya sampai habis taksiran umur manfaatnya.
Contoh :
Sebuah mesin dibeli oleh PT Texmaco, berapa depresiasinya untuk 2 tahun pertama jika mesin punya nilai sisa 192.000 dan taksiran umur manfaat 25 tahun, harga mesin tersebut 1.350.000
Jawab
S : 25 (25+1) / 2 : 325
Jumlah terdepresiasi : 1.350.000 – 192.000 : 1.158.000
Depresiasi : jumlah terdepresiasi x angka pecahan
Th 1 : 1.158.000 x 25/325 : 89.077
2 : 1.158.000 x 24/325 : 85.513
 

C. PENGERTIAN DEPLESI

Nilai sumber alam, seperti : tambang emas, tambang batu bara, tambang bijih besi, tambang minyak tanah, tanah yang yang digunakan sebagai obyek/bahan baku tertentu, akan berkurang, pengurangan nilai sumber alam ini disebut Deplesi.
 
Perhituyngan besarnya deplesi berdasarkan atas harga perolehan sumber alam, banyaknya cadangan/kandungan sumber alam tersebut serta jumlah yang telah dieksploitasi selama periode tertentu
 
Contoh
 
Harga perolehan hak atas tambang Rp 80.000.000.000,00, taksiran cadangan/kandungan bijih besi sebesar 4.000.000 ton
 
Maka tarif Deplesi tiap ton = Rp 80.000.000.000,00 : 4.000.000 = Rp 20.000,00
 
Jika dalam setahun telah ditambang 150.000 ton, maka besarnya deplesi adalah 150.000 x Rp 20.000,00 = Rp 3.000.000.000,00
 
Ayat jurnal  untuk mencatat deplesi  tersubut adalah
 
Biaya Deplesi                                                     Rp 3.000.000.000,00
Akumulasi Deplesi                                            Rp 3.000.000.000,00
 
Rekening akumulasi deplesi adalah suatu rekening lawan terhadap cadangan barang tambang yang berangkutan, maka dalam neraca disajikan sebagai pengurangan terhadap harga perolehan cadangan barang tambang yang bersangkutan (seperti halnya aktiva tetap dengan akumulasi penyusutannya.
 
              elearning.gunadarma.ac.id/docmodul/ekonomi…/bab6_depresiasi.pdf
              staff.ui.ac.id/internal/132161170/material/ekotek_depresiasi.pdf
Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.